Skip to main content

My Master's Journey

 Assalammualaikum,

Tak sure post ke berapa untuk tahun ni even boleh dikira dengan sebelah tangan sahaja. Hahaha... Dalam post terakhir sebelum ni ada share tentang something that I try to do. Yer, pasal my master's journey. 

Masa nak apply untuk sambung belajar semula, banyak yang dikira-kira. Macam-macamlah. Dari segi kewangan sudah pasti, dari segi mental emosi juga tak ketinggalan. Tak pernah terfikir pun akan sambung sampai ke peringkat ini tapi disebabkan kata-kata semangat dari "semua orang", maka tergagahlah juga apply untuk sambung ke master.

Banyak jugalah cabaran masa nak apply tu. Dari sistem open sampailah dah start kelas ni. Dengan separated dari geng-geng degree yang sama apply, dengan application mode setting sistem tak update la, dengan application for EPF withdrawal weng la (yes, I used my EPF fund, my own EPF account to pay the fee) dan macam-macamlah, tambah lagi dikala negara dan dunia dilanda pandemik ni, semuanya seakan makin menguji.

Menulis disini tentang my master's journey bukanlah untuk memukul canang, namun sebagai ingatan buat diri sendiri. Benda yang tak pernah terlintas difikiran dan kalau nak diikutkan dengan kerja sediada, ianya bukanlah satu keperluan tapi sekadar untuk kepuasan diri, untuk upgrade ilmu. Semakin kita mencari ilmu baru, semakin jugalah kita sedar banyak benda rupanya diri ni tak tahu. 

Bila join the class, mata ni terbuka lagi luas dan dalam masa yang sama ada juga terdetik dalam hati, kerdilnya diri ni. I knew some of the class members tu bukanlah orang yang calang-calang, so kita pun kena pandai-pandailah sesuaikan diri. Keluar juga dari zon selesa, keluar juga dari tempurung kita.

One of the reason kenapa sambung belajar ialah I need to see and meet new peoples. Nak tahu cara pemikiran lain, bukanlah termampat digelanggang yang sama sentiasa. Rasanya cukuplah sampai sini sahaja bebelan ini. Tergerak menulis sebab otak ni dah tepu dengan kerja lately. 

I'm not a superwoman but I try to be the one who choose my own path of happiness. 

Comments

Popular posts from this blog

* 1st Post For 2019 *

Assalammualaikum..... My 1st post untuk tahun 2019, 2018 tak ada post apa-apa pun di blog ni. Hari ni nak cari gambar lama, teringat ada dalam blog ni, makanya kita koreklah mana yang patut. Bila dah korek blog ni, terimbaslah banyak benda. Ternyata kita ni manusia, tak lari dari segala macam keadaan. Hehehe. Bila terbaca balik few post masa selak gambar tadi, ada rasa macam nak hempuk diri sendiri, ada rasa macam nak tepuk bahu sendiri dan pelbagai rasa. Masih orang yang sama tetapi dengan pendirian yang mungkin agak berbeza. Ada yang mengatakan pengalaman silam ada masa sia-sia namun pada aku, pengalaman silam banyak mengubah hidup hari ini. Life must go on. Believe in yourself and not easy to fall dengan kata-kata orang. Many things need to be done. And many things that had been face. Begitulah kita, diharapkan dengan meningkatnya usia, lebih matanglah fikiran dan diri kita lebih maju dan lebih tenang. Amin. Last but not least. Yours truely latest photo. Hahaha.

*Aku Tau Siapa Aku, Aku Sedar Diri*

Kita adakalanya menangis sendiri saat berduka... Berselindung dari semua orang sebab buat apa menangis didepan mereka sedangkan kita bukan siapa-siapa yang  penting buat mereka... Malahan dipermain-mainkan... Kita cuba kuat untuk orang lain namun jatuh bangun kita sendiri kita harungi tanpa sokongan sesiapa... Adakalanya menangis sampai keluar air mata darah pun kita sendiri yang paham... Apa yang boleh dilakukan hanyalah bersabar... Redha dengan segala ketentuan, cuba yang terbaik untuk orang-orang yang tersayang dan berusaha perbaiki diri sendiri walaupun hati sendiri sentiasa sedih dn terluka.... Insan disekeliling kita takkan paham sebab mereka tak melalui apa yang kita lalui... Mereka hanya tahu melemparkan kata-kata yang hanya ditimbang ala kadar bagai guna timbang kati yang benkok jarumnya... Itupun cukup bertuah andai ditimbang semula, jika diluah dengan terhambur tanpa pakai otak lagi menyakitkan... Walaupun belajar setinggi mana tapi otak tak boleh pakai pun tak gun

* NUMBERS *

Me and numbers = allergy. Hahaha. Tapi apakan daya sem ni banyak pula kena main dengan nombor. Ambil 4 paper sem ni, 2 dah full calculation. Satu ada certain chapter main dengan nombor juga. Satu paper je yang lalala. Bacalah kau sampai muntah. Aku dari sekolah rendah lagi rasanya kalau bab-bab subjek bernombor ni memanglah lemah. Tapi alhamdulillah dengan duit atau matawang aku tak ngong. Hahaha. Mujur juga aku spesis boleh cepat congak kalau diberi nombor. Mungkin dengan lebih tepat aku allergy kepada mathematic.  * Macam nilah bayangan kepala aku bila tengok numbers. Benda tu macam bergiyang-goyang, berjoget suruh aku bagi jawapan betul-betul* Ni tadi masuk office blur sepagi, tengok-tengok pelan yang dah buat semalam, send bagi bos review, mujur semua lepas tanpa complaint. Syukur alhamdulillah. Almaklumlah, aku mana ada basic benda alah tu semua. Hantam sajalah labu, kira mapping atas pelan pun agak-agak, buat-buat tahu. So dah send kepada pihak yang berkenaan. Minta-mint