Wednesday, March 2, 2016

* Hormat *

Assalammualaikum...
Aku hari ni tak ada idea nak bloging tapi tangan gatal. Nak cerita pasal projek baru aku, macam tak sebab baru nak berdikit-dikit. Nak cerita pasal holiday, panjang dan setakat pergi dalam negeri je pun so marilah bercerita tentang hormat. No photo for today.

Sebenarnya dah lama aku perasan since aku duduk di kampung halaman ni. Dalam diam dah cukup setahun aku tinggalkan Shah Alam. Kisahnya begini, jalan kampung macam yang selalu kita nampak dalam tipikal Malay movie atau drama kan memang agak kecil. Boleh dua kereta berselisih tapi salah satu kereta haruslah ke tepi sedikit memberi laluan. Normally kereta yang berada di sebelah side tak ada parit. Almaklumlah, kalau datang Johor ni dahlah nama tempat pun banyak Parit dan Sungai. So nak dijadikan cerita ni, aku kalau pergi balik kerja selalu berselisih dengan beberapa biji kereta yang sekarang ni kalau nampak dari jauh aku dah tau dah kereta mana satu dan dah kena aim dengan aku. Hehehe.

Kalau berselisih, memang takkan nak mengalah, kita yang dekat sebelah parit ni kena ke tepi. Selain itu, ada juga spesis yang kita dah bagi laluan, dia akan drive macam kita ni jauh 10km lagi nak kena tunggu dia. Tak kurang juga kurang sopan. Aku tak tahulah, aku yang suka buat ke macam mana tapi selalu je orang lain practice benda yang sama. Kalau orang dah beri laluan pada kita, kita perlu tunjuk hormat, dengan angkat tangan ataupun mungkin hon sikit tanda hormat. Ada sesetengah yang aku selalu terserempak ni, dah bagi laluan, muka slumber dan langsi ye. Tak kisahlah kereta besar ke, kereta kecil ke, kerja pejabat agama ke atau rasa diri tu lebih mulia dari orang lain ke atau pun ko takut masuk parit masa angkat tangan atau hon sikit. Bukan sekali dua but this kind of people atau orang yang sama aku jumpa sangat kerap asyik macam tu. Aku tak ada hal mungkin tak suka aku ke tapi rupa-rupanya practice benda tu pada orang lain juga. Isk3. Satu lagi, aku ni bukan baik atau bagus sangat tapi kalau ada orang yang naik basikal atau motor, janganlah bawa kereta atau transport yg lebih besar dari depa ni laju-laju atau terlalu dekat. Satu sebab mereka akan rasa tak selesa dan jadi tergesa-gesa, bahaya Keduanya, sila hormat orang. Dengan isyarat hormat tu pun macam kita bagi salam pada orang.

Kalau kita tengok dalam islam pun nabi dah ajar pasal adab. 

Sunnah bagi orang menaiki kenderaan memberi salam kepada orang yang berjalan kaki manakala orang yang berjalan kaki kepada orang yang duduk. Orang yang sedikit kepada yang banyak dan yang lebih muda kepada yang tua. Dari Abu Hurairah r.a (bukhari 6231, 6234 dan muslim 2160) 

Aku bukan pandai sangat tapi hadith ni nak tunjuk tentang konsep hormat menghormati. Just sharing apa yang aku nampak disekeliling. Kayanya kita, bahagianya kita, cantiknya kita dan sebaik-baik benda yang kita ada semua tu pemberian juga. So bersyukur dan beringat tentang orang lain. 
Sekian bebelan aku.

0 comments: