Tuesday, March 22, 2016

* Offer *

Assalammualaikum...

#post tanpa gambar. 
After a year aku tinggalkan dunia foods manufacturing, hari ni salah seorang bekas manager besar di company lama contact aku semula. Dia sekarang base di Singapore bersama beberapa orang lagi bekas staff company lama aku. Beberapa bulan selepas aku quit dari tempat lama tu pun, dia ada contact aku untuk join dia di Singapore tapi aku tolak dengan baik. Hari ni, again aku tolak. Kali ni offer untuk join kilang baru yang akan di buka di JB dalam 5-6 bulan lagi. 

Andai aku tak study lagi mungkin aku akan consider dengan offer dia tu tapi buat masa sekarang better aku lupakan. Jujur aku katakan aku rindukan persekitaran kerja macam dulu tapi untuk kebebasan, kegembiraan dan privasi, aku prefer dengan hidup aku sekarang. Memang bukan mudah untuk dapat offer yang datangnya dari seorang CEO/GM sendiri tapi secara logik akal, we have to balance what we want and what we should done. Bila this "abang" contact aku, hati aku terdetik, mesti ada something dia ni. Kalau setakat like gambar atau status tu lainlah. Itu normal. Part paling rasa macam dihargai bila orang yang kerja dengan dia sekarang ialah orang-orang yang memang close dan dia percaya saja. Means, when he already contact you for few times so you're included in that kind of person he trusted la. Hahaha. Perasan!

Apapun, aku harap keputusan aku adalah yang terbaik. Tengoklah after aku habis study nanti kalau ada tergerak nak lompat company selain company family sendiri, aku buatlah. Kalau tak, mereputlah tolong adik aku sorang tu. Hahaha. Aku berharap company kami makin lebih maju walaupun kini ekonomi tengah huru hara. Selain tu aku ada angan-angan tapi angan jela. Dah habis study nanti baru kita tengok, angan-angan boleh jadi kenyataan ke tak. Hahaha.

Thursday, March 17, 2016

* Sementara *

Asslammualaikum...
Rasa macam malas nak menaip tapi tiba-tiba tangan ni laju pulak buka blog. Ada banyak benda berlaku sejak akhir-akhir ni tapi macam tak ada idea untuk aku curahkan. Last week pada hari yang sama hari Khamis, aku bangun pagi, lepas mak hantar adik ke sekolah, aku minta mak temankan aku ke Bandar Muadzam Shah, Pahang.

Malam sebelum tu dalam pukul 10 lebih aku belum tidur lagi, kawan aku semasa diploma bagitahu yang teman sekelas kami telah meninggalkan kami buat selama-lamanya pada tepat jam 10malam. Siang harinya beliau baru saja di bawa balik dari Pusat Kanser Negara ke kampung halaman. Satu malam kami geng-geng di WhatssApp group tidak tidur lena. Malam tu nekad minta no teman kelas sebelah dan minta alamat rumah arwah di kampung, daripada tukang sampai berita. Hati kuat untuk pergi melawat sebab aku terasa galat atau terkilan sebab sepanjang dia ditempatkan di Pusat Kanser, aku tak sempat nak melawat dan kami hanya menyampaikan salam melalui beberapa orang teman yang mengunjungi beliau.

Saat aku sampai di kampung halaman arwah, suasana redup dan sayu jelas kelihatan. Jenazah arwah pula sedang dimandikan. Setelah sudah dimandikan, siap untuk dikapankan, aku cuba untuk menyelit dan melihat wajah seorang teman yang dulunya sangat banyak mulut dan suka menyakat. Tetapi dalam suka menyakat, aku adalah salah seorang yang dia tak berani nak sakat sangat sebab aku garang. Hahaha. Setelah terpandang wajahnya, aku tak dapat tahan air mata. Tak sangka beliau pergi dulu meninggalkan kami sebulan selepas hari lahirnya dan setelah cukup setahun 3 bulan majlis perkahwinan beliau. Aku bertambah tak dapat menahan sebak semasa ahli keluarga dibenarkan untuk datang dan mngucup beliau untuk kali terakhir sebelum disembahyangkan dan dikebumikan di tanah perkuburan berdekatan. Paling sedih bila melihat sang suami yang setia disisi beliau semasa beliau sakit sejak selepas beberapa bulan beliau jatuh sakit.

Kami semua memang tidak menyangka tentang perkhabaran yang beliau menghidap kanser tahap4. Sorang teman sekelas yang rapat dengan beliau secara tiba-tiba create group khas untuk update tentang beliau. Pada mulanya, awal tahun lepas, beliau hanya disahkan menghidap apendik dan setelah itu telah mendapatkan rawatan dan melalui proses pembedahan. Namun selepas beberapa bulan arwah dikatakan mengadu sakit lagi di bahagian perut dan setelah mendapatkan pemeriksaan, arwah disahkan menghidap kanser tahap 4. 

Bila perginya seorang teman seumur dan sebaya kami, yang kami dulu lihat sangat ceria, cergas dan sihat, kami seakan-akan tergamam. Itulah yang dikatakan, ajal maut ditangan tuhan. Tak semestinya mati itu menjemput kita ketika tua. Terdetik keinsafan dalam hati. Allah lebih sayangkan teman kami. Hakikat yang kita terima ialah, semua yang ada pada kita kini hanyalah sementara. Tuhan hanya singgahkan kita di dunia ini untuk menguji. 


Al Fatihah buat teman kami Suzana Binti Ismail.
Semoga beliau ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman.
Aminnn.

Sunday, March 6, 2016

*Nothing To Say Early In The Morning*

Assalammualaikum...
Sekarang tepat jam 02:48. Aku masih belum boleh tidur lagi. Baru saja go thru iclass update by my lecturer yang sangat berdedikasi. Ini bukan ayat sarkastik tapi ikhlas aku puji lecturer aku yang sorang ni. Kelas kami hanya akan bemula hujung bulan ni tetapi online question dah kena mula jawab dan notes pun dah ada. Maka bermulalah semester baru. Semester ni mungkin akan lebih tough dari semester sebelum sebab more credit hours taken, kelas lebih jauh kerana pertukaran tempat dan evey week kena travel disebabkan jadual seminar yang agak huru hara bagi semester ni. Semoga aku bertabah dan take this as a challenge. Ramai lagi orang yang bersusah payah untuk capai apa yang mereka ingin miliki. So, chill!

Actually, aku tak ada idea apa yang aku nak tulis sewaktu orang lain dah lena dibuai mimpi. Esok adalah hari bekerja tapi mata ni ketegaq tak mahu lena. Petang tadi aku berWhatssApp dengan seorang teman. Borak punya borak untill bercerita pasal kisah cantik, kacak, lawa dan handsome. Hahaha. Apakah punya topiklah kami bercakap ni? Itulah kami. Hahaha. Bercerita sambil release tension dan sambil merapu dengan berangan entah apa-apa. But it's fun for me sebab macam-macam kisah selalunya akan muncul. Adakalanya kisah lucu boleh membawa kepada perbincangan yang agak serius dan ada masa perbincangan serius membawa kepada perkara yang lucu. Inilah realiti kehidupan. Kita takkan statik disatu point saja. Ianya akan ada perubahan. Perubahan dari diri sendiri ataupun dari faktor luar. Oh my2! Apalah aku melalut dah dekat pukul 03:00 ni.

Apapun, jom jadi lebih positif. Please! Hahaha.


Thursday, March 3, 2016

* Positive & Rezeki *


Assalammualaikum....
Sementara tunggu si Eryn habis training berkawad dia, marilah kita berbloging dalam kereta. Aku duk belek-belek Facebook dan Instagram lalu terpandangkah Facebook kawan-kawan, senior dan junior selain daripada kawan di media sosial semata-mata. Aku terpandang few post by my senior dan junior. Macam-macam ok.

Bila aku belek balik, dulu lain sangat sekarang lain. Dulu terjal subhanallah sekarang tengok dah insaf. Hahaha. Dulu kelas belakang sekali, sekarang boleh mewah-mewah. Tu namanya rezeki. Rezeki dapat kerja elok dan ada juga rezeki dapat orang senang. Hehehe. Semua tu rezeki. Sama juga konsepnya macam hari ni, result SPM keluar kan. Bukan semua orang yang result SPMnya kurang cun, akan kecundang pada masa akan datang. Kenapa aku cakap macam tu? Sebab ini semua dari pengalaman sendiri. Dari apa yang terjadi dikeliling kita. Tak jatuh maka tak tahu macam mana sakit. Asyik senang takut bila susah terus kecundang. Tak bolehlah.

Positivity. Lately, adalah beberapa orang yang kalau kita tengok sekilas macam tu, tak sangka orang tu adalah insan berjaya. Tengok balik result dia masa sekolah bukanlah power super duper straight As. Tidak, tapi bila dia dah masuk menara gading, baru dia menyerlah. Kini jadi oranglah senang cakap dan jadi yang berguna. Beliau sering djemput untuk alumni, dijemput untuk bagi talk pada junior2 beliau. Dari sini aku muka kagum. Cuba buang negativity. Cuba untuk jadi lebih positif dan yang penting, tak naklah PMS sepanjang tahun. Huhuhu.

Untuk aku, umur pun dah hmmmm, so better aku start lebih positif dan berusaha lebih positif. Setiap orang ada bahagian masing-masing. Believe on that!

Wednesday, March 2, 2016

* Hormat *

Assalammualaikum...
Aku hari ni tak ada idea nak bloging tapi tangan gatal. Nak cerita pasal projek baru aku, macam tak sebab baru nak berdikit-dikit. Nak cerita pasal holiday, panjang dan setakat pergi dalam negeri je pun so marilah bercerita tentang hormat. No photo for today.

Sebenarnya dah lama aku perasan since aku duduk di kampung halaman ni. Dalam diam dah cukup setahun aku tinggalkan Shah Alam. Kisahnya begini, jalan kampung macam yang selalu kita nampak dalam tipikal Malay movie atau drama kan memang agak kecil. Boleh dua kereta berselisih tapi salah satu kereta haruslah ke tepi sedikit memberi laluan. Normally kereta yang berada di sebelah side tak ada parit. Almaklumlah, kalau datang Johor ni dahlah nama tempat pun banyak Parit dan Sungai. So nak dijadikan cerita ni, aku kalau pergi balik kerja selalu berselisih dengan beberapa biji kereta yang sekarang ni kalau nampak dari jauh aku dah tau dah kereta mana satu dan dah kena aim dengan aku. Hehehe.

Kalau berselisih, memang takkan nak mengalah, kita yang dekat sebelah parit ni kena ke tepi. Selain itu, ada juga spesis yang kita dah bagi laluan, dia akan drive macam kita ni jauh 10km lagi nak kena tunggu dia. Tak kurang juga kurang sopan. Aku tak tahulah, aku yang suka buat ke macam mana tapi selalu je orang lain practice benda yang sama. Kalau orang dah beri laluan pada kita, kita perlu tunjuk hormat, dengan angkat tangan ataupun mungkin hon sikit tanda hormat. Ada sesetengah yang aku selalu terserempak ni, dah bagi laluan, muka slumber dan langsi ye. Tak kisahlah kereta besar ke, kereta kecil ke, kerja pejabat agama ke atau rasa diri tu lebih mulia dari orang lain ke atau pun ko takut masuk parit masa angkat tangan atau hon sikit. Bukan sekali dua but this kind of people atau orang yang sama aku jumpa sangat kerap asyik macam tu. Aku tak ada hal mungkin tak suka aku ke tapi rupa-rupanya practice benda tu pada orang lain juga. Isk3. Satu lagi, aku ni bukan baik atau bagus sangat tapi kalau ada orang yang naik basikal atau motor, janganlah bawa kereta atau transport yg lebih besar dari depa ni laju-laju atau terlalu dekat. Satu sebab mereka akan rasa tak selesa dan jadi tergesa-gesa, bahaya Keduanya, sila hormat orang. Dengan isyarat hormat tu pun macam kita bagi salam pada orang.

Kalau kita tengok dalam islam pun nabi dah ajar pasal adab. 

Sunnah bagi orang menaiki kenderaan memberi salam kepada orang yang berjalan kaki manakala orang yang berjalan kaki kepada orang yang duduk. Orang yang sedikit kepada yang banyak dan yang lebih muda kepada yang tua. Dari Abu Hurairah r.a (bukhari 6231, 6234 dan muslim 2160) 

Aku bukan pandai sangat tapi hadith ni nak tunjuk tentang konsep hormat menghormati. Just sharing apa yang aku nampak disekeliling. Kayanya kita, bahagianya kita, cantiknya kita dan sebaik-baik benda yang kita ada semua tu pemberian juga. So bersyukur dan beringat tentang orang lain. 
Sekian bebelan aku.