Tuesday, January 5, 2016

* NUMBERS *

Me and numbers = allergy. Hahaha. Tapi apakan daya sem ni banyak pula kena main dengan nombor. Ambil 4 paper sem ni, 2 dah full calculation. Satu ada certain chapter main dengan nombor juga. Satu paper je yang lalala. Bacalah kau sampai muntah. Aku dari sekolah rendah lagi rasanya kalau bab-bab subjek bernombor ni memanglah lemah. Tapi alhamdulillah dengan duit atau matawang aku tak ngong. Hahaha. Mujur juga aku spesis boleh cepat congak kalau diberi nombor. Mungkin dengan lebih tepat aku allergy kepada mathematic. 

* Macam nilah bayangan kepala aku bila tengok numbers. Benda tu macam bergiyang-goyang, berjoget suruh aku bagi jawapan betul-betul*
Ni tadi masuk office blur sepagi, tengok-tengok pelan yang dah buat semalam, send bagi bos review, mujur semua lepas tanpa complaint. Syukur alhamdulillah. Almaklumlah, aku mana ada basic benda alah tu semua. Hantam sajalah labu, kira mapping atas pelan pun agak-agak, buat-buat tahu. So dah send kepada pihak yang berkenaan. Minta-minta pihak yang berkenaan tu tak ada complaint apa-apa pada bos. Dari dulu memang aku suka melukis dan mewarna tapi manually. Tak sangka sekarang kena buat drawing dengan komputer. Mujurlah juga aku memang kaki edit gambar untuk audit masa kerja di tempat sebelum ni so tak adalah sengal sangat. Konsepnya pada aku sama je. 

Menyebut pasal melukis dan mewarna ni, aku ingat lagi semasa aku sekolah tabika. Dulu mak aku masukkan ke Tabika KEMAS. Tahun 1990, manalah ada macam sekarang. Sekarang ni macam-macam dah ada, Little Caliph la, Brainy Bunch la, apa entah lagi. Setiap tahun KEMAS akan anjurkan hari Tabika KEMAS so, aku ni wakil Tabika aku untuk pertandingan melukis dan mewarna. Lukisan cliche masa tu ialah LUKISAN BUAH-BUAHAN! Hahaha. Aku tak boleh lupa sampai sekarang. Abah aku adalah seorang yang bertangan seni. Dia boleh melukis terus dengan warna either water colour, colour pencil ataupun crayon. Tak payah sketch dulu pun boleh jadi. Khat jawi dia pun cantik ye. Dijadikan cerita, timbul isu pada dia bila tengok aku lukis gambar buah nanas. Buah lain macam pisang, tembikai, rambutan, manggis dan apa lagi entah, ok je. 

* Lebih kurang macam ni lah tulisan jawi abah aku. Mujur aku ni walau tak cantik mana tulisan jawi tapi still boleh tulis, baca dan buat khat sikit-sikit tanpa ada kelas khas untuk khat*
Bila aku ingat balik rasa macam nak hantuk kepala dekat dinding. Cikgu ajar lukis nanas lain, abah aku pulak lukis lain. Tak ke pening dekat budak tabika masa tu. Cikgu aku tunjuk nanas daun kena ke bawah. Abah aku kata daun nanas kena ke atas. Bila dah besar aku fikir logik, kalau dah daun ke bawah tu maksudnya bahagian pangkal nanas, tapi pangkal dia dah tertutup buah lain. Mana ada orang bubuh buah nanas tertonggeng dalam mangkuk. Hahaha. Cikgu aku pun satu. Duduk kampung, apak mertuanya ada kebun nanas tapi buat ajaran sesat bagi anak murid pening. Masa pertandingan tu aku dapat no 2. Balik mak cerita pada abah. Orang tua tu kata, itulah kalau lukis nanas pun salah. Ko rasa, best tak dapat ayat macam tu. Huhu. Sampai umur aku sekarang aku ingat walaupun dah 25 tahun berlalu. 

* Macam nilah lukisan yang aku kena buat masa hari Tabika KEMAS tu. Tapi mangkuk lebih besar dan banyak lagi buah kena sumbat dalam dia. Haha*
Lukisan lain yang aku ingat sampai sekarang yang aku buat dan aku suka ialah Poster Tahun 2020, ada gambar monorail, bunga raya, menara berkembar dan KLCC. Selain tu, potret Tun Mahathir, orang lain buat poster bekas Perdana Menteri tapi aku lukis existing PM waktu tu. Ada lagi gambar-gambar lain macam gambar di angkasa lepas, aku lukis gamba angkasawan tapi berdasarkan bayangan yang aku tengok pada kotak bijirin dan watak komik ALONG yang waktu tu ada edisi gambar angkasawan. Hahaha. Sengal je. Dan itulah satu-satunya gambar berlatar belakangkan warna hitam yang aku suka. Kalau lukis gambar pemandangan aku tak suka lukis gambar malam atau senja. Aku lebih suka gambar kehijauan. Dan benda tu terbawa-bawa sampai sekarang. Semua lukisan-lukisan yang aku mention tu adalah antara lukisan yang dapat markah tertinggi dalam kelas semasa form 1-3, sebab tu aku ingat kot. Hahaha. 
*Seiras dengan angkasawan yang aku lukis dulu tapi aku bagi nampak muka. Angkasawan aku perempuan, siap bubuh lipstik merah sampai kena tegur dengan cikgu P.Seni aku. Hehe, takkan bibir nak biar putih je kan.hahaha*

Oklah, sampai di sini. Next time aku bebel lagi kalau ada idea.

0 comments: