Wednesday, May 13, 2015

* Accident On 11th May *

#Entry ini akan jadi satu entry yang panjang dan tak ada gambar (tak ada mood nak upload). Kalau menyampah dengan karangan dengan tatabahasa yang tak berapa betul, tak perlulah baca.

Lately sangat busy. Bukan busy di tempat kerja tapi busy dengan kehidupan seorang student. Dah 10 tahun tinggalkan tempat belajar  dan bila menapak semula memang agak sukar.
Ahad kelmarin aku ada kelas. Macam biasa kelas akan habis dalam jam 6 - 6.30pm bergantung kepada mood Dr. kesayangan kami. Sudahlah minggu ni kelas dia 4 orang je masuk. Sabar jelah, mujur dia tak bising. Ingat nak balik malam tu juga tapi rasa letih dan lesu sebab memang tak berapa sedap badan sangat so bergeraklah aku di pagi Isnin selepas siap bersarapan bagai. Gerak dalam pukul 8lebih so dalam 10 lebih atau 11 dah boleh sampai kampung boleh terus masuk kerja.
Tapi apakan daya, dah nak nasib. Kita berhati-hati di jalan raya tapi ada juga yang tak. Aku terlibat dalam kemalangan dekat Muar Bypass. Aku dari arah jambatan kedua mengarah ke jalan utama. Ada seorang makcik dari arah bandar Muar di persimpangan Sg Abong dengan relax dan steady naik motor sambil berkhayal melanggar lampu merah. Lampu isyarat untuk arah aku bertukar hijau dalam jarak 200meter dari mula ia bertukar sehingga ke tempat kereta aku berdentum dengan motor makcik tu.

Aku sempat brek sampai berdecit bunyi tapi terkena juga makcik tu. Mujur aku tak panik dan aku terus keluar dari kereta. Yang pasti pada saat tu, aku tau bukan salah pada pihak aku. Terang dan nyata lampu dari arah aku memang hijau dan mujur aku tak memandu dengan laju kalau tak mau makcik tu dah melambung. Aku keluar makcik tu dah menjerit-jerit " TOLONG2!" .
Mujur juga ada sepasang suami isteri berbangsa tionghua dan anak kecilnya membantu dengan membunyikan alam kereta mereka dan menghadang tempat kejadian dan menasihati aku agar terus segera bawa makcik tersebut ke hospital untuk pemeriksaan serta membuat laporan.
Baiklah, aku bawa makcik tu masuk kereta, saat tu aku just confident kereta aku tak ada apa dan sekadar kemek di bahagian depan dan pecah sikit. Bila dah alihkan kereta dan menuju ke hospital makcik tu sempat lagi marah-marah kata nak pergi melawat orang meninggal, saudara dekatnya katanya lepas ambil ubat di hospital dan setelah menginggah di kedai beli barang, kemudian nak tunggu adik dia sampai tapi dalam masa yang sama dia merengek kesakitan. Atas dasar logik akal, hospital adalah tempat yang perlu di tuju. Aku dah bercakap dengan adiknya dan kemudian anaknya yang semuanya duduk berjauhan. Pada masa yang sama sempat aku ambil no telefon seorang abang despatch yang juga menjadi saksi kejadian kalau-kalau ada apa-apa sama seperti aku request pada abang berbangsa tioghua yang membantu.

Sampai saja di hospital terus aku bawa ke unit kecemasan dan seterusnya ke kawasan kuning apabila ada seorang makcik yang rupa-rupanya adalah adik dia. Check up semua doktor tengok tak ada yang serius tetapi still kena x-ray. Tanda-tanda luka pun tak ada pada badan dia. Sambil tunggu nak x-ray datang 2 orang lagi adik makcik ni. Depa dok bising-bising pada kakak diarang. Al kisahnya makcik ni selalu accident dan tangan kanan dia pun memang dah ada besi sebab accident dan juga pernah langgar orang masa memandu kereta. Aduhai, maaf aku bukan nak kata apa tapi dengan keadaan dia yang tak berapa stabil dan umur dah 60lebih, rasanya tak sesuai dah untuk memandu atau bawa motor jauh-jauh.

Lepas settle semua baru mak aku sampai dan jumpa semua. Aku cuba hubungi anak makcik ni untuk beritahu keadaan mak dia tapi asyiklah tak berangkat. Settle segala hal di hospital dalam jam 1240pm tapi anak dia hanya dapat dihubungi pada jam 1.40pm lebih kurang. Katanya dari jam 12 aku try elefon dia balik rumah dia kat Bangi ke mana entah dari Putrajaya. Tak apalah, aku explain lagi sekali semua situasi masa tu dan disebabkan mak dia dah menangis-menangis (tiba-tiba) bila sebut hal kereta dan motor maka aku dan famiy dah setuju masing-masing tanggung kerugian masing-masing dan masing-masing minta maaf. Hati aku sengkak memang sengkak bila ingat hal keadaan kereta aku. Bila sampai rumah baru seda terasa kereta agak berat sikit bila dipandu. Kereta masih ada dekat rumah belum hantar ketuk lagi. Pergi kerja drive kereta mak dulu. Sepanjang 14 tahun aku drive, tak pernah aku accident ampai kemek kereta. Setakat tercium manja dekat trafic light tu pernahlah sebab tak tarik handbreak. Rasa sengkak dan poket sengap mengingat kereta.

Sebelum balik rumah, aku sempat pergi tempah plat no., aku dapat lagi call dari makcik tu marah-marah katanya motornya hilang. Bertanyakan pada aku mana pergi motor dia. Sudahnya aku dah bertanya pada abang despatch yang menolong, motor dah ditumpangkan di gerai sayur berdekatan tapi depa pi cari dekat kedai sayur.
Last-last jumpa juga sebab tuan punya gerai sayur simpan elok dekat rumah. Tapi sebelum jumpa tu aku dah dapat seranah dulu dapat call few time sebab katanya patut biar bagi settle motor dulu ambik, barang di motor dan kunci motor patut pergi ke hospital. Masa tu aku yang tak rasa nak marah even rasa sebal pasal kereta rosak jadi panas tapi mujur adik makcik tu bila aku call pasal motor dapat menyejukkan hati aku dengan say sorry. Aduhai, pada masa tu aku tengok beg dan telefon dia ada so aku terus jelah bawa ke hospital. Aku tak nak kalau ada apa-apa kecederaan yang tak kelihatan takut rawatan lambat diberikan. Itupun sambil dalam perjalanan aku tanya dia ada masalah jantung ata kesihatan lain ke tak. Ini adalah langkah awal yang aku rasa patut tanya seingat aku masa aku belajar jadi 1st aider.

Alhamdulillah sampai hari ni macam senyap je. Bila ingat balik masa kejadian tu, rupa-rupanya ada kenalan aku yang nampak. But what they think is opposite with what was actually happened. Iyalah, orang muda bawa kereta langgar makcik bawa motor, kitalah yang salah semua. Langgar lampu merah tak pandang kanan kiri tu tak salah. Mujur masa aku yang tengah lampu hijau tu brek mengejut sampai hangit tayar, tak ada kereta lain dekat belakang lane aku. Kalau ada tak ke depan belakang kereta aku jadi sandwich? Nak elak ke kanan memang nayalah, kebarangkalian untuk kena hentam dengan kereta lane kedua adalah tinggi.

Sebenarnya bila aku drive dekat pusat bandar, kawasan sesak ataupun kawasan tak sesak serta kawasan kampung, kenderaan kecillah yang paling aku risau. Sebab apa? Terang-terang kalau kenderaan besar kita nampak. Dulu aku pernah post di FB tentang tak kepuasan hati seorang penunggang motorsikal yang menyepak kereta aku disebabkan di kawasan lorong sempit dia nak menyelit-nyelit tunjuk skill tak dapat. Kereta sebelah kiri aku pulak baru nak masuk lorong ke kanan. Siap ada yang meninggalkan komen kata mengecilkan orang yang bawa motor tak beringat pasal depa. Duh!
Nahhhhh, latest aku kena lagi teruk. Yelah, kereta je salah tapi last-last kita juga jadi mangsa depa.

Tak apalah, kena percaya takdir Pasti ada hikmah disebalik semua ni. InsyaAllah... dan alhamdulillah aku pun memang tak apa-apa just backpain mungkin sebab break mendadak dan terhentak ke tempat duduk.

2 comments:

oya zihanee said...

steady je aku baca cite kau..ahahhahah...

betul lah kau ckp min, kita ni cuba berhati2 sebaik mungkin (bukan utk keselamatan kita je, tapi keselamatan org lain.) tapi kita ni ada 2 mata je nak sentiasa berwaspada.. kalau mata ni boleh bahagi dua, dah lama aku pusingkan bijik mata ni satu depan, satu belakang..hihihi...

anyway, benda mcm tu mmg tak boleh elak. so, anggaplah benda ni hikmah buat kita..

Min Min said...

Kan Oya. Kita berhati-hati tapi nak nasib, tuhan dah arrange siap untuk kita. InsyaAllah ada hikmah semua ni.