Thursday, May 28, 2015

* Project *

Early of this week aku received an email dari my ex Boss. She's offering me a new project but until now, there's no conclusion. Hopefully dia tawar hati untuk bagi pada aku projek tu. This time, the project is more to consult pasal oversea website application pada orang baru yang menggantikan tempat aku. Aku rasa kalau aku tolak pun tak ada masalah, sebab aku tak ada masa nak pi sana mengajar. Aku ada komitmen kerja lain dekat sini. Lainlah kalau kerja tu macam projek sebelum ni yang mana aku boleh buat tengah malam-malam buta ke tak kira masa dan dari atas katil pun boleh.

Gambar ihsan dari En Google

Selain daripada komitmen kerja aku sekarang, aku sendiri ada komitmen pada pelajaran. Lecturer still bagi test online and in class. Assignment pun still menderu-deru including dengan project sekali. Dalam masa tak sampai sebulan aku nak exam dah. Ngam-ngam lepas exam lebih kurang 4 hari nak raya. Tambah aku naik hairan apa pasallah nak ambil masa sampai 3 hari just untuk that website. Aku dah bagi aku punya schedule tapi tak nak terima. Siap suruh aku continue masa after my exam, memang tak lah. Bacalah manual, semua ada. Tak paham, contact directly si provider. Tak kena caj apa pun. Kalau pandai buat ayat sikit, they will assist step by step. Aku teringat dulu masa website tu masih dalam beta stage, aku buat sikit-sikit, follow manual. Tak paham refer balik pada provider. Aku syak depa nak suruh aku ajar sambil buat latest product key in. Huhuhu... Memang aku nak elak sangatlah. Lagi satu bila dah kena consult in person, mestilah aku kena masuk office lama. Haruslah aku mengelak sebab aku tak nak jumpa si Black Witch yang buat semua orang resign dan nak resign.

Bila aku share hal ni dengan kawan-kawan yang still ada dekat sana dan dah cabut, depa kata memang tak syak lagi, depa nak aku consult but in the same time aku yang buat. Nak bagi mudah orang baru biar tak stress. Takut orang lari lagi kot. Huhu. Bila dah ramai orang cabut, baru nak fikir balik happiness level staff. Dulu happiness survey buat tetap buat but once the result come out, there's no significant action taken.

Set point mewakili 50% untuk menentukan tahap kegembiraan, habis kalau set point terlalu tinggi, high target, high demand, mahu tak stress. Tak campur faktor lain. Huhu 

Apa-apapun, semoga semua perancanganku berjalan lancar. Enjoy my daily life, tak payah stress dengan orang psiko, tak balik lewat lagi, enjoy my weekend, tak kerja sampai malam macam orang gila than tak cukup rehat. Bye bye nightmare! Huhuhu...Cheers!

Wednesday, May 27, 2015

* Cake Oh Cake *

Semalam adalah my birthday. Birthday yang ke berapa tu tak payahlah aku mention dekat sini. Hahaha...Baru terniat nak belanja diri sendiri cake dari SR tapi bila dapat kisah pasal sijil halal ditarik balik, maka terbantutlah niat tu.

Aku tak kisah pun no cake on my birthday tapi bila aku baca di laman sosial pasal mereka-mereka yang bercakap main sedap mulut bila komen, aku rasa macam "Makhluk-makhluk macam ni memang ramai rupa-rupanya". Ada yang menyamakan dengan kes Cadbury. JAKIM ni nanti dapat duit kena suap, lepas haram jadi halal. Orang tak tahu perkara sebenar or prosedur lebih mudah mengeluarkan kata-kata. Orang kalau bijak akan berfikir dulu sebelum menghamburkan kata-kata. This one is the fact. Ada yang tak paham kenapa kalau kes GMP (Good Manufacturing Practice), JAKIM sibuk nak ambil tahu juga. This is wrong ye. Halal must come together with Thoyyiban so become Halalan Thoyyiban iaitu Halal dan bersifat baik, bersih ataupun dalam term teknologi makanan "Wholesome".

Setiap kali audit atau pemeriksaan ke setiap kilang atau kedai makan, bukan hanya pihak JAKIM saja yang ada. Dalam bahagian hub halal JAKIM terdapat juga auditor teknikal yang merupakan pegawai teknologi makanan yang dipinjamkan oleh KKM atau pun memang dah diserap masuk terus ke JAKIM.

Sekadar gambar hiasan ihsan En Google

Selain daripada yang pertikai kenapa JAKIM menyibuk, pertikaian paling best ialah pasal JAKIM sendiri. Baca komen-komen pasal kredibiliti, ketelusan JAKIM. Hebat orang-orang yang komen ni, macam orang mengaji sampai ke Mesir sana. Aku taklah sokong JAKIM ke SR ke atau pun pertikai pasal komen-komen tak matang tu semua cuma, setiap benda ada prosedur, ada SOP, ada cara kerja. Be profesionallah dan inilah salah satu contoh keburukkan sosial media. Tak nak membaca, tak nak ambil tahu tapi bila ada isu, komen macam pakar. Bila dah ditarik balik, ada yang pertikai kenapa akan boleh isu semula sijil halal? Ini sama kes macam kedai kena sita oleh majlis perbandaran sebagai contoh. Kenapa kena sita? Kotor? Tak ada lesen? Dan setelah tindakan pembetulan non conformance dah diambil, audit akan dibuat lagi. Ini semua ada  dalam Manual Prosedur Pensijilan Halal Malaysia tak pun dalam Malaysia Standard (MS) yang orang selalu duk bayang MS ni hanya untuk barang-barang saja macam topi keledar ada cap SIRIM. SIRIM bukan buat benda tu je.

Paling mudah nak tahu pasal benda-benda ni bila ada ekspo makanan macam Halal Feast atau ekspo makanan dalam Malaysia. Rajin-rajinlah jenguk booth maklumat, bukan jenguk booth mana satu ada makanan sedap je. Mentaliti memang susah di ubah. Serahkan pada yang pakar sudah. Kalau tak boleh terima keputusan siasatan atau tindakan, tak perlu makan. Banyak lagi alternatif lain.

Aku menulis kali ni hanya atas dasar pendapat aku saja. Aku tak dapat apa-apa advantage dari JAKIM ke atau SR. Ini adalah penulisan daripada seorang pengguna yang aku tahu aku ada pilihan lain. Info yang betul boleh percaya dan info yang meragukan selidik dulu.

Wednesday, May 20, 2015

* Amalan Adat Atau Agama? *

Pagi ni aku tergerak hati nak cari tentang amalan di bulan Sya'aban. Sebelum ni aku dekat perantauan cuma concern, "Owh! dah Sya'aban, sebulan lagi nak masuk Ramadhan" just that's it and pull stop.
Bila duduk dengan family dekat kampung halaman ni, ada amalan yang menjadi pemerhatian aku. Bila dah masuk bulan Sya'aban, sesiapa yang ada darah jawa macam aku ni, akan ada satu istilah Ruwahan (dari perkataan Ruwah = Bulan Sya'aban dalam bahasa jawa) ataupun kirim doa untuk arwah keluarga yang dah pergi dengan mengadakan kenduri tahlil atau bacaan Yassin (Yasinan) sebelum menyambut bulan Ramadhan. Dulu aku tak pernah terfikir dan tak pernah nak cari sumber atau bahan fakta atau dalil-dalil sahih mengenai Ruwahan ni.

(Gambar ihsan GOOGLE)
Pagi tadi bila mak kata nak buat this weekend dekat rumah, aku dok mula membebellah sebab this weekend aku ada kelas dan ada test bagai. Another thing is, baru je berapa hari masuk bulan Sya'ban kot. That's it, memang sajalah aku trigger hangin satu badan mak keluar. Dia kata nanti orang kampung bising kalau nak buat kenduri kat rumah lambat-lambat. Takut clash dengan kenduri di masjid atau surau. Kata aku tak tahu style orang kat kampunglah. Stress aku dengar ayat last tu, tapi mujur aku ngaku lagi aku budak kampung wahai mak ku. Huhu. Baiklah aku kata, if nak buat may be next week. Aku nak kena masak wei! Mengemas lagi. Nak harapkan aku dengan mak saja, yang lain aku tak mimpi boleh harap.


Bila aku menulis ni sebenarnya aku baru saja habis mencari sumber fakta dan dalil. Than after that, I found it, Ruwahan adalah satu adat ye kawan-kawan bukan amalan bersandarkan agama. Sama juga dengan amalan menziarahi kubur sebelum Ramadhan dan sebelum Syawal. Sepatutnya amalan menziarahi kubur boleh dilakukan bila-bila masa saja untuk memperingati mati. Bukan melawat dan bersihkan kubur pada bulan-bulan tertentu atas sebab takut nanti keluarga yang balik tengok kubur tak terurus. Nabi S.A.W bersabda, maksudnya:


“Lakukanlah ziarah kubur karena hal itu lebih mengingatkan kalian pada akhirat (kematian).” (HR. Muslim no. 976). 

Selain dari dua amalan ini, terdapat amalan lain yang sekarang dah jarang aku jumpa sewaktu bulan Sya'aban, Ini serupa macam kalau kenduri kahwin ada majlis berinai besar ke kecik tu yer. Sama macam adat cukur jambul dimana ianya adalah adat yang unik dikalangan masyarakat melayu atas dasar memperkenalkan bayi yang baru lahir dan membuat majlis akikah pada masa yang sama tapi kalau ikut syariat islam sepatutnya rambut bayi dicukur dan ditimbang setarakan dengan harga emas dan buat sedekah kepada fakir miskin. Tak salah andai nak mengekalkan adat tapi perlulah kita tahu membezakan antara amalan adat dan agama.

(Gambar ihsan GOOGLE)

Aku ni saja menulis untuk share sebab aku pun baru dapat pencerahan. Hehe.

Tuesday, May 19, 2015

* Bodoh ke? *

Honestly aku dah mengantuk tunggu masa nak balik je ni. Tengahari tadi balik rumah lunch macam biasa tengok mak masak asam pedas ikan parang kuah agak pekat. Memang aku melonjak sukalah, tambah-tambah hari ni masa lunch tak payah singgah sekolah jemput adik sebab mak yang menjemput sekali ada hal. Memang makan dengan tenang lagi aman malahan dengan menambah lagi. (Eh, selama ni pun makan lunch or dinner memang menambah..Haha).

Balik office semula dalam keadaan terbayang bantal tapi syukurlah aku jenis yang bukan mudah tidur siang. Kalau tak dengan suasana suam-suam ni, memang sahlah aku lena. Nak follow up kerja pun asyiklah tak dapat person in charge. Macam-macam alasan.

Sambil tengok short note aku untuk this weekend punya test, teringat pula pasal seseorang yang dok ngata pasal aku further study. Dia kata apa pasallah aku bodoh sangat kerja dah elok, gaji ok, life dah stabil tapi berhenti kerja than susah-susah nak menghadap buku dan kelas. Sibuk further study tapi kahwin tak lagi. Aku naik panas jugalah pada awalnya tapi bila baca blog seorang kakak ni yang aku follow dah lama dan pernah jumpa in person, aku rasa abaikanlah orang yang kata aku tu. Dalam blog kakak tu kata, better kita cerita atau berkongsi dengan kelompok yang betul. Dalam kelompok yang sama barulah memahami. Ini bukan nak kata suruh berpuak-puak ye. Bila aku baca dan fikir balik, mungkin aku tak berkongsi namun orang tu sendiri sibuk nak memerhati. Biarlah, dia tak paham apa yang kita lalui, orang pertikai, orang pilih bulu dan orang rendah-rendahkan kita.


Apa yang dilihat adalah yang manis-manis saja, yang pahit masam payau hanya kita yang telan semua. Pasal kahwin jodoh dan ajal tu aku tak nak komen sebab memang aku rasa kalau ada jodoh tu, adalah. Kalau belum ada jodoh, Allah tu tak nak tunjuk lagi, nak buat macam mana. Bila tiba masa, sekali disebut olehNYA "Kun Fa Ya Kun", jadilah ia. Jadilah tanpa kita sangka dan waktu tu jangan pula kata eh itu ini.

Semoga aku tabahlah ye dalam perjalanan menuntut ilmu ni, aminnn.

Wednesday, May 13, 2015

* Accident On 11th May *

#Entry ini akan jadi satu entry yang panjang dan tak ada gambar (tak ada mood nak upload). Kalau menyampah dengan karangan dengan tatabahasa yang tak berapa betul, tak perlulah baca.

Lately sangat busy. Bukan busy di tempat kerja tapi busy dengan kehidupan seorang student. Dah 10 tahun tinggalkan tempat belajar  dan bila menapak semula memang agak sukar.
Ahad kelmarin aku ada kelas. Macam biasa kelas akan habis dalam jam 6 - 6.30pm bergantung kepada mood Dr. kesayangan kami. Sudahlah minggu ni kelas dia 4 orang je masuk. Sabar jelah, mujur dia tak bising. Ingat nak balik malam tu juga tapi rasa letih dan lesu sebab memang tak berapa sedap badan sangat so bergeraklah aku di pagi Isnin selepas siap bersarapan bagai. Gerak dalam pukul 8lebih so dalam 10 lebih atau 11 dah boleh sampai kampung boleh terus masuk kerja.
Tapi apakan daya, dah nak nasib. Kita berhati-hati di jalan raya tapi ada juga yang tak. Aku terlibat dalam kemalangan dekat Muar Bypass. Aku dari arah jambatan kedua mengarah ke jalan utama. Ada seorang makcik dari arah bandar Muar di persimpangan Sg Abong dengan relax dan steady naik motor sambil berkhayal melanggar lampu merah. Lampu isyarat untuk arah aku bertukar hijau dalam jarak 200meter dari mula ia bertukar sehingga ke tempat kereta aku berdentum dengan motor makcik tu.

Aku sempat brek sampai berdecit bunyi tapi terkena juga makcik tu. Mujur aku tak panik dan aku terus keluar dari kereta. Yang pasti pada saat tu, aku tau bukan salah pada pihak aku. Terang dan nyata lampu dari arah aku memang hijau dan mujur aku tak memandu dengan laju kalau tak mau makcik tu dah melambung. Aku keluar makcik tu dah menjerit-jerit " TOLONG2!" .
Mujur juga ada sepasang suami isteri berbangsa tionghua dan anak kecilnya membantu dengan membunyikan alam kereta mereka dan menghadang tempat kejadian dan menasihati aku agar terus segera bawa makcik tersebut ke hospital untuk pemeriksaan serta membuat laporan.
Baiklah, aku bawa makcik tu masuk kereta, saat tu aku just confident kereta aku tak ada apa dan sekadar kemek di bahagian depan dan pecah sikit. Bila dah alihkan kereta dan menuju ke hospital makcik tu sempat lagi marah-marah kata nak pergi melawat orang meninggal, saudara dekatnya katanya lepas ambil ubat di hospital dan setelah menginggah di kedai beli barang, kemudian nak tunggu adik dia sampai tapi dalam masa yang sama dia merengek kesakitan. Atas dasar logik akal, hospital adalah tempat yang perlu di tuju. Aku dah bercakap dengan adiknya dan kemudian anaknya yang semuanya duduk berjauhan. Pada masa yang sama sempat aku ambil no telefon seorang abang despatch yang juga menjadi saksi kejadian kalau-kalau ada apa-apa sama seperti aku request pada abang berbangsa tioghua yang membantu.

Sampai saja di hospital terus aku bawa ke unit kecemasan dan seterusnya ke kawasan kuning apabila ada seorang makcik yang rupa-rupanya adalah adik dia. Check up semua doktor tengok tak ada yang serius tetapi still kena x-ray. Tanda-tanda luka pun tak ada pada badan dia. Sambil tunggu nak x-ray datang 2 orang lagi adik makcik ni. Depa dok bising-bising pada kakak diarang. Al kisahnya makcik ni selalu accident dan tangan kanan dia pun memang dah ada besi sebab accident dan juga pernah langgar orang masa memandu kereta. Aduhai, maaf aku bukan nak kata apa tapi dengan keadaan dia yang tak berapa stabil dan umur dah 60lebih, rasanya tak sesuai dah untuk memandu atau bawa motor jauh-jauh.

Lepas settle semua baru mak aku sampai dan jumpa semua. Aku cuba hubungi anak makcik ni untuk beritahu keadaan mak dia tapi asyiklah tak berangkat. Settle segala hal di hospital dalam jam 1240pm tapi anak dia hanya dapat dihubungi pada jam 1.40pm lebih kurang. Katanya dari jam 12 aku try elefon dia balik rumah dia kat Bangi ke mana entah dari Putrajaya. Tak apalah, aku explain lagi sekali semua situasi masa tu dan disebabkan mak dia dah menangis-menangis (tiba-tiba) bila sebut hal kereta dan motor maka aku dan famiy dah setuju masing-masing tanggung kerugian masing-masing dan masing-masing minta maaf. Hati aku sengkak memang sengkak bila ingat hal keadaan kereta aku. Bila sampai rumah baru seda terasa kereta agak berat sikit bila dipandu. Kereta masih ada dekat rumah belum hantar ketuk lagi. Pergi kerja drive kereta mak dulu. Sepanjang 14 tahun aku drive, tak pernah aku accident ampai kemek kereta. Setakat tercium manja dekat trafic light tu pernahlah sebab tak tarik handbreak. Rasa sengkak dan poket sengap mengingat kereta.

Sebelum balik rumah, aku sempat pergi tempah plat no., aku dapat lagi call dari makcik tu marah-marah katanya motornya hilang. Bertanyakan pada aku mana pergi motor dia. Sudahnya aku dah bertanya pada abang despatch yang menolong, motor dah ditumpangkan di gerai sayur berdekatan tapi depa pi cari dekat kedai sayur.
Last-last jumpa juga sebab tuan punya gerai sayur simpan elok dekat rumah. Tapi sebelum jumpa tu aku dah dapat seranah dulu dapat call few time sebab katanya patut biar bagi settle motor dulu ambik, barang di motor dan kunci motor patut pergi ke hospital. Masa tu aku yang tak rasa nak marah even rasa sebal pasal kereta rosak jadi panas tapi mujur adik makcik tu bila aku call pasal motor dapat menyejukkan hati aku dengan say sorry. Aduhai, pada masa tu aku tengok beg dan telefon dia ada so aku terus jelah bawa ke hospital. Aku tak nak kalau ada apa-apa kecederaan yang tak kelihatan takut rawatan lambat diberikan. Itupun sambil dalam perjalanan aku tanya dia ada masalah jantung ata kesihatan lain ke tak. Ini adalah langkah awal yang aku rasa patut tanya seingat aku masa aku belajar jadi 1st aider.

Alhamdulillah sampai hari ni macam senyap je. Bila ingat balik masa kejadian tu, rupa-rupanya ada kenalan aku yang nampak. But what they think is opposite with what was actually happened. Iyalah, orang muda bawa kereta langgar makcik bawa motor, kitalah yang salah semua. Langgar lampu merah tak pandang kanan kiri tu tak salah. Mujur masa aku yang tengah lampu hijau tu brek mengejut sampai hangit tayar, tak ada kereta lain dekat belakang lane aku. Kalau ada tak ke depan belakang kereta aku jadi sandwich? Nak elak ke kanan memang nayalah, kebarangkalian untuk kena hentam dengan kereta lane kedua adalah tinggi.

Sebenarnya bila aku drive dekat pusat bandar, kawasan sesak ataupun kawasan tak sesak serta kawasan kampung, kenderaan kecillah yang paling aku risau. Sebab apa? Terang-terang kalau kenderaan besar kita nampak. Dulu aku pernah post di FB tentang tak kepuasan hati seorang penunggang motorsikal yang menyepak kereta aku disebabkan di kawasan lorong sempit dia nak menyelit-nyelit tunjuk skill tak dapat. Kereta sebelah kiri aku pulak baru nak masuk lorong ke kanan. Siap ada yang meninggalkan komen kata mengecilkan orang yang bawa motor tak beringat pasal depa. Duh!
Nahhhhh, latest aku kena lagi teruk. Yelah, kereta je salah tapi last-last kita juga jadi mangsa depa.

Tak apalah, kena percaya takdir Pasti ada hikmah disebalik semua ni. InsyaAllah... dan alhamdulillah aku pun memang tak apa-apa just backpain mungkin sebab break mendadak dan terhentak ke tempat duduk.