Wednesday, July 24, 2013

*Ujian*

Salam Ramadhan ke 15 buat semua.
Lama aku bercuti dari menulis di sini.
Hari ni tak tahan dah, kena bebel lagi panjang.
Bulan puasa mungkin dikatakan bulan menguji diri setiap muslim.
Maksud puasa dan tujuan berpuasa tu tak perlulah aku tulis sebutir-sebutir di sini.
Salah satu tujuan berpuasa untuk kita jadi lebih behave tapi sayang ada sesetengah manusia hanya menjadikan puasa sebagai bahan untuk mengelak dari tugasan dan bermalas-malasan.
Menjadikan puasa sebagai batu loncatan untuk skip dari kerja dan membebankan orang lain dan menggunakan rakan lain yang non muslim sebagai sasaran menyelesaikan tugasan.
Tanggungjawab masing-masing masih perlu dijalankan semasa bulan puasa seperti kebiasaan bulan-bulan lain walaupun mungkin teman-teman non muslim tak kisah tapi sekiranya main job itu dia seorang yang expert, bukankah menambahkan kerja sekiranya tugasan tu tergendala.
Maaf disini kalau bunyinya macam menyindir sesetengah orang tapi sepanjang bulan puasa ni aku terpaksa berdepan dengan makhluk begini.
Sudahlah di bulan biasa memang bermasalah ni bulan puasa makin melarat-larat pula.
Dari sikap manusia cetek akal dan boleh dikatakan pentingkan diri sendiri ni, aku tak suka bila ada rakan atau superior non muslim yang memandang serong hanya kerana manusia macam ni.
Kita dilatih berpuasa sejak kecil, kira sajalah berapa tahun tempoh latihan untuk makhluk  yang dah berusia 33 tahun seandainya dalam islam sendiri telah disebut bahawa didiklah anak-anak untuk berpuasa bermula dari umur 7 tahun.
Nak dikatakan bekerja ditengah panas ataupun kawasan yang bersuhu tinggi, tidaklah.
Bekerja dalam aircond, siap suasana bilik tu dah macam duduk atas ais.
Paling meletihkan dan menggeramkan bila sudahlah buat kerja malas, kalau buat pun bagai melepaskan batuk di tangga.
Sudah letih setiap hari follow up, sudah lenguh mulut nak remind, bila dimarah tahu pula tak puas hati tapi hakikat sebenar memang dasar perasan bagus tapi buat sesuatu tak pakai akal.
Sia-sia Allah bagi kelebihan sebagai makhluk paling mulia tapi perangai dan tabiat macam anak kecil yang masih belum mumaiz.
Manusia yang suka sambil lewa ni memang spesis muka tembok, tempe.
Kenapalah akuinsan yang kena handle makhluk macam ni?
Hari-hari menaikkan darah je.
Bukan setakat tugasan yang diberi semua huru hara tapi tanggungjawab pada diri sendiri pun hancur.
Hari-hari bawa barang hilang, tertinggal, rosak. Sakit selalu sebab cari penyakit sendiri.
Selalu aku bersabar sebab fikir, ini cubaan untuk aku.
Aku repot pada bos, assistant bos, diarang cakap cuba tukar cara tapi bila mereka sendiri yang berdepan dengan makhluk ni sekali dua, tahu pula sakit hati.
Ya Allah, berilah aku kesabaran yang tinggi dan mendapat idea yang lebih berhemah supaya makhluk ni tak kena libasan buku 5 ku...
huhuhu...

0 comments: